AQIDAH SYIAH

Arbain Syahadah Imam Husein

zakhmi_zuljana-normalTanggal 20 Shafar tahun 61 Hijriah, kafilah keluarga Rasulullah yang selamat dari tragedi Asyura kembali ke Karbala. Peristiwa ini terjadi tepat 40 hari setelah tragedi itu berlangsung. Tanggal 20 Shafar kemudian dikenang oleh para pengikut Ahli Bait sebagai hari “Arbain” atau hari ke-40.

 Berdasarkan catatan sejarah,  setelah berlangsungnya tragedi pahit Asyura,  kafilah keluarga Rasulullah yang tersisa, di antaranya Imam Zainal Abidin yang saat itu tengah sakit keras dan putranya Imam Baqir, beserta kaum perempuan, digiring oleh pasukan Ibnu Ziyad sebagai tawanan. Di Kufah, mereka menggugah kesadaran masyarakat tentang hakikat yang sebenarnya terjadi di Karbala. Sebagaimana yang dicatat secara cermat oleh para sejarawan, terjadi banyak distorsi yang dibuat oleh Ibnu Ziyad dalam menutup-nutupi hakikat perjuangan Imam Husein dan sahabat-sahabatnya hingga gugur syahid di Karbala.

Rombongan keluarga Rasulullah itu kemudian dikirim ke Syam untuk dipersembahkan kepada Yazid bin Muawiyah. Sisa rombongan itu tadinya diperkirakan akan dipermalukan oleh Yazid untuk akhirnya dibunuh. Akan tetapi, kefasihan Sayidah Zainab dalam menyampaikan hakikat Karbala kepada masyarakat Syam malah membuat kaum muslimin di sana menjadi tahu kejadian yang sebenarnya. Dengan demikian, keberadaan kafilah itu di Syam hanya membuat sosok Yazid semakin dibenci. Karena itulah Yazid tidak berani membunuh sisa kafilah tersebut. Yazid akhirnya malah membebaskan keluarga Rasulullah.

Sisa keluarga Rasulullah itu akhirnya bertolak dari Syam menuju Karbala, untuk melakukan prosesi pemakaman atas jenazah para syuhada Karbala. Pada saat yang sama, dari Madinah, sahabat Rasulullah yang sudah sangat tua, Jabir bin Hayyan al-Anshari juga bertolak ke Karbala. Pada tanggal 20 Shafar, kedua rombongan itu bertemu di tanah bersejarah saksi duka nestapa keluarga Rasulullah itu. (IRIB Indonesia)

 

Sumber :Irib Indonesia

Rahasia Keabadian Asyura

zzzzzzzcedPeristiwa Karbala adalah satu dari sekian momentum historis yang memiliki kedudukan khusus. Meskipun terjadi tahun 61 Hijriah, tapi kejadian penting ini tidak lekang oleh zaman, dan terus hidup hingga kini. Padahal Khalifah Bani Umayah dan penerusnya telah melakukan berbagai cara untuk memberangus peristiwa agung ini dari memori umat Islam. Salah satu yang mereka lakukan adalah menjadikan hari Asyura sebagai kemenangannya yang dirayakan secara meriah dan suka cita. Ketika kebohongannya terungkap, mereka melakukan berbagai cara untuk menjustifikasi kezaliman Yazid yang dilawan dengan kesyahidan Imam Husein. Hingga kini, para pendukung Yazid berupaya menyimpangkan tujuan kebangkitan Imam Husein, dan menimbulkan masalah bagi para peziarah beliau, dan orang-orang yang mengenang perjuangannya.

Read More »

Sahabat Imam Husein as, Teladan bagi Pembela Imam Mahdi as

imam_hussain__s_helmet_by_nawabzDalam tulisan ini akan dijelaskan mengenai sebagian keistimewaan para sahabat Imam Husein as yang akan menjadi contoh bagi para penolong Imam Mahdi as. Ahlul Bait as sebagai penerus Rasulullah Saw berasal dari satu cahaya, di mana mereka mengejar tujuan yang sama. Keberadaan masing-masing dari mereka bagaikan sebuah lentera penerang dan bendera kebanggaan yang menunjukkan jalan yang benar dan sempurna kepada hamba-hamba Allah Swt dan mencegah mereka dari jalan yang sesat.

Read More »

Kepemimpinan Imam Sajjad as di Era Genting Sejarah Islam

136662829075537Tanggal 12 Muharram bertepatan dengan gugur syahidnya Imam Alibin Husein atau Imam Sajjad as. Imam yang setelah tragedi Asyura pada tahun 61 Hijriah, memikul tugas sebagai pemimpin umat Islam dan pada tahun 94 Hijriah, gugur syahid karena diracun oleh penguasa Dinasti Umawiyah saat itu, Hisyam bin Abdulmalik.

Read More »

Pendidikan Agama dalam Perspektif Imam Musa Kazhim as

imam_musa_kazim_a_s_wallpapers-otherPendidikan memiliki arti melatih dan mendidik di mana potensi-potensi seseorang yang tersembunyi dapat diaktifkan untuk mencapai kesempurnaan. Pendidikan ini tercatat salah satu kategori penting yang digulirkan dan patut untuk diperhatikan guna mencapai kesempurnaanspiritual manusia. Pendidikan ini harus dilakukan sebelum dan sesudah anak dilahirkan.

Read More »

Hari Arbain dan Perjuangan Sayidah Zainab

____zainab__a_s_______1432_by_bani_hashim-d5b9ir3Ahlul Bait as merupakan salah satu pusaka berharga Rasulullah Saw bagi umatnya untuk menjauhkan mereka dari penyimpangan dan kesesatan. Beliau bersabda, “Aku tinggalkan untuk kalian dua pusaka. Kalian tidak akan tersesat selama-lamanya selagi kalian berpegang teguh pada keduanya, yaitu kitab Allah (al-Quran) dan Ahlul Baitku.”

Read More »

Letak Perbedaan Pendapat Sunni-Syiah

no-sunni-syiah-53aa3f4499e6bBerikut ini beberapa letak perbedaan antara kelompok Sunni-Syiah;

Mushaf Fatimah. Letak perbedaan pendapat ada pada klaim Mushaf Fatimah.

Dr Al-`Awwa menekankan bahwa ada perbedaan antara mazhab dan partai. Mazhab mengacu pada keputusan hukum, seperti wajib, sunnah, mubah, halal, dan sebagainya. Sedangkan partai mengacu pada sekelompok Muslim yang mendukung kelompok dan pemikiran tertentu, membedakan diri dari umat Islam lainnya yang berkaitan dengan masalah iman.

Selain itu, ia menekankan pentingnya dialog dengan Syiah, yakni kelompok Imamiyah Ithna `Ashriyyah (Ja` fariyyah), di mana Syiah ini kebanyakan berada di Iran, Irak, Lebanon, Suriah, dan semua negara-negara Teluk. Saat ini, pandangan politik dan jihad para pengikut kelompok ini memiliki dampak besar bagi Islam.

Dr Al-`Awwa juga menjelaskan bahwa ada alasan umum antara Sunni dan Syiah yang mengharuskan mereka menjunjung persatuan, selain karena mereka memiliki keimanan yang sama terhadap Allah sebagai Tuhan Yang Maha Esa dan Muhammad sebagai Rasul-Nya. Juga,  mereka sama-sama meyakini akan perintah umum Islam lainnya, seperti shalat, puasa, zakat, dan haji.

Selain itu, baik Sunni maupun Syiah sepenuhnya menerima semua hal yang difirmankan Allah Swt. Tidak ada Muslim Sunni atau Syiah yang bertentangan mengenai semua fakta yang terkandung dalam Al Qur’an, baik dari sampul salinan hingga isi keseluruhan Qur’an, dari Surat Al-Fatihah hingga Surat An-Nas. Kedua kelompok besar Islam ini meyakini bahwa  firman Allah Swt. ini diwahyukan  kepada Nabi Muhammad Saw.

Klaim bahwa Syiah telah menyelewengkan Al Qur’an didasarkan pada buku Fasl Al-Khitab Fi Ithbat Tahrif Kitab Rabb Al-Arbab (Final Word on the Proof of Perversion of the Book of the Lord of Lords) karya An -Nuri At-Tabrasi. Hal ini juga didasarkan pada informasi palsu yang disebutkan dalam beberapa buku Syiah tentang sebuah buku berjudul Mushaf Fatimah (Fatimah Copy Al-Qur’an). Namun, klaim ini, bahkan disangkal oleh ulama Sunni dan Syiah.

Misalnya,  penolakan terhadap klaim itu terdapat dalam kitab Al-Mirza Borujerdi di mana ia berusaha menjelaskan kesalahpahaman yang dikeluarkan oleh pendapat An-Nuri. Buku Al-Borujerdi ini dipuji oleh Hibatullah Ash-Shihristani (seorang sarjana Syiah) di salah satu suratnya kepada penulis. Dalam surat tersebut, Ash-Shihristani menggambarkan keadaan kota Samarra’ menyusul terbitnya buku An-Nuri. Dia berkata, “Aku melihatnya [Samarra’] seperti surga bagi para pendatang baru. An-Nuri, melalui bukunya Final Word. Setiap kali kami mulai sesi agama (hawzah), ada banyak yang menentang isi buku, penulis, dan penerbitnya.”

“Jika hal-hal yang diutarakan penulis “Fasl Al-khitab” tidak menimbulkan kesalahpahaman, maka apa yang ia tulis akan ada nilainya, baik dalam pengetahuan maupun praktek. Sebaliknya, [buku] itu hanya rekaman narasi lemah.”

Selain Hibatullah Ash-Shihristani, ada juga yang membantah pendapat An-Nuri, yakni Sheikh Al-Mufid dan Sheikh Al-Khu’i.

Adapun yang disebut Mushaf Fatimah, Imam Ja’far As-Shadiq berkata, “Apa pun yang termasuk di dalamnya adalah bukan dari Al Qur’an. Sebaliknya, itu adalah sebuah interpretasi dari apa yang terungkap melalui Jibril [Malaikat Jibril] dan disampaikan oleh Nabi Saw.”

Selain itu, Syiah menunjukkan bahwa mushaf, yang umumnya berarti salinan Al Qur’an, juga dapat berarti isi yang terletak di antara dua sampul buku apa pun. Selain itu, mushaf merupakan sebuah kata yang baru diciptakan—yang tidak digunakan sebagai nama untuk Al Qur’an di masa lalu.

Oleh karena itu, dengan merujuk syiah menyeleweng dengan berdasar pada Mushaf Fatimah, maka Syiah tidak berarti meyakini bahwa isinya adalah Firman Allah. Kesimpulan ini kemudian diperkuat oleh fakta bahwa Syiah tidak terlihat memegang salinan Al Qur’an selain Al Qur’an itu sendiri. Hal ini terlihat dari penelusuran yang menemukan bahwa Mushaf Fatimah tidak ada di perpustakaan buku-buku agama Syiah. Seperti telah disebutkan, semua umat Islam, Sunni dan Syiah, percaya pada Al Qur’an yang sama.

Imamah Ali. Perbedaan antara Sunni dan Syiah termasuk kontroversi atas keyakinan Syiah bahwa imamah adalah posisi Ilahi. Yakni menempatkan kepemimpinan kepada orang yang ditunjuk langsung Allah atau Rasul-Nya. Mereka percaya bahwa Nabi telah menunjuk Ali bin Abi Thalib dan mengatakan bahwa imamah harus diberikan kepada Ali sampai ke imam kedua belas, Muhammad bin Al-Hassan Al-`Askari (Imam Mahdi menurut kepercayaan Syi’ah).

Sunni, di sisi lain, mengabaikan keyakinan tersebut dan mengatakan bahwa tidak ada teks ilahi mengenai imamah. Mereka menganggap imamah masalah Fiqih (hukum Islam), bukan masalah yang berkaitan dengan iman.

Kelompok Sunni juga percaya bahwa Imam Mahdi akan datang sebelum Hari Akhir, namun mereka percaya bahwa tujuan kedatangan beliau untuk menghidupkan kembali agama.

Ayatullah Shariatmadari berpendapat bahwa orang memiliki hak untuk mengatur diri mereka sendiri dan memilih wakil-wakil mereka melalui pemungutan suara. Dia juga percaya bahwa hal itu tidak dibolehkan untuk satu orang atau kelas tertentu secara eksklusif dalam kepemerintahan. Pandangannya secara eksplisit menentang teori otoritas Faqeeh (ulama fiqh) yang ditegakkan oleh Ayatullah Khumeini. Ayatullah Muhammad Mahdi Shams-ud-Din dan Ayatullah Muhammad Husain Muntazeri juga di antara mereka yang memiliki pendapat berbeda tentang masalah ini.

Dr Al-`Awwa percaya bahwa itu adalah tugas ulama Sunni (khususnya mereka yang tertarik mendalami fiqh politik) untuk mencari tahu lebih jauh tentang pendapat mereka untuk selanjutnya diadopsi oleh ulama Syiah Imamiyah dari Ithna`Ashriyyah. Para ulama Sunni harus bekerja sama untuk mencari kesesuaian mengenai masalah ini, yang telah memicu pertikaian pertama di antara umat Islam setelah kematian Nabi.

Imam Mahdi yang ditunggu. Bagian dari perselisihan antara Sunni dan Syiah adalah karena keyakinan Syiah yang menunggu kedatangan Imam Mahdi atau Imam Al-`Askari (imam Syiah dua belas). Kelompok Syiah percaya bahwa imam Mahdi akan kembali sebelum Hari Akhir dan menyebarkan keadilan di seluruh dunia setelah terjadi ketidakadilan.

Kaum Sunni juga percaya bahwa Mahdi akan datang sebelum Hari Akhir, namun mereka percaya bahwa tujuan kedatangan beliau untuk menghidupkan kembali agama (Islam). Juga, sementara Sunni percaya bahwa semua orang bertanggung jawab terhadap dosa kecuali Nabi, Syiah percaya bahwa Mahdi sempurna.

Tuqyah atau Taqiyyah. Titik lain terjadinya perbedaan pendapat dalam hal keyakinan Syiah Imamiyah adalah Tuqyah. Taqiyyah umumnya berarti bahwa seorang Muslim menyembunyikan keyakinan atau keimanan karena dorongan keterpaksaan guna menyelamatkan dan menjaga jiwa, kehormatan maupun hartanya di tengah-tengah kejahatan yang dilakukan orang kafir. Pendapat ini didasarkan pada ayat berikut: 

“Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi wali dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Barangsiapa berbuat demikian, niscaya lepaslah ia dari pertolongan Allah kecuali karena (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka. Dan Allah memperingatkan kamu terhadap diri (siksa)-Nya. Dan hanya kepada Allah kembali (mu). (QS. AI Imran :28)

Penghinaan terhadap sahabat. Penghinaan kaum Syiah terhadap sahabat Nabi merupakan titik perselisihan serius antara Sunni dan Syiah. Sebenarnya, sulit untuk mendamaikan mereka yang mengatakan “Abu Bakr (ra.)” dengan mereka yang mengatakan “Abu Bakr (semoga Allah mengutuknya)!”

Kaum Sunni tidak pernah menghina apapun; mereka mengutuk siapa pun yang melakukannya. Namun, fenomena penghinaan Syiah kepada sahabat berkurang seiring berjalannya waktu. Sheikh Yusuf Al-Qaradawi, presiden Uni Internasional Cendekiawan Muslim, menegaskan bahwa kecenderungan menahan diri dari memaki-maki para sahabat mulai menyebar di Iran. Selain itu, pada hari-hari awal Republik Islam Iran, Ayatullah Imam Khumeini mengeluarkan fatwa yang menyatakan bahwa siapa pun yang mengutuk para sahabat akan dianggap kafir.

Selain itu, Grand Mufti Mesir Dr Ali Jum’ah menegaskan bahwa edisi baru dari buku 110 jilid Bihar Al-Anwar (Seas of Lights) yang dicetak oleh Al-Majlisi di Beirut, Lebanon, Volume 29 sampai 33, termasuk pelanggaran kepada para sahabat.

Ini semua tentang politik. Sejarah membuktikan bahwa politik adalah alasan di balik perpecahan pertama di kalangan umat Islam. Ironisnya, hal yang sama berlaku di zaman modern ini yang membesar-besarkan perbedaan pendapat antara Sunni dan Syiah. Tanda-tanda pertama dari perpecahan muncul pada tahun 1979 setelah pecahnya revolusi Iran. Sementara revolusi ini mendapat dukungan dari banyak orang di seluruh Dunia Muslim, hal itu menimbulkan kekhawatiran dari beberapa penguasa.

Perang Iran-Irak (1980-1988) membuat situasi lebih buruk. Meskipun itu bukan perang Sunni-Syiah, namun perkelahian itu ditafsirkan banyak pihak mengarah pada dua kelompokk besar Muslim itu. Akibatnya, orang-orang Arab terpecah menjadi dua kelompok: satu mendukung orang-orang Arab melawan Iran dan yang lainnya melihat pertarungan sebagai perang agresi terhadap negara Islam yang menang atas Shah.

Setelah itu, Hizbullah di Lebanon muncul sebagai partai Syiah dan memimpin perlawanan Islam, yang memaksa Zionis dari Lebanon selatan pada tahun 2000. Pada akhir Juli 2006 Perang di Lebanon, Hizbullah mendapatkan popularitas lebih di Dunia Muslim. Para penguasa Arab, bagaimanapun, menunjukkan reaksi yang berbeda; beberapa penguasa Arab digambarkan sebagai petualangan perang yang salah perhitungan. Juga, manajemen yang efisien Iran terkait sengketa dan program nuklirnya memperkuat citra yang lebih positif dari Syiah.

Kesimpulannya, semua peristiwa ini memerlukan persatuan umat Islam, sehingga mereka akan mampu melindungi kepentingan seluruh umat Islam. Dialog dan pemulihan hubungan harus ada antara masyarakat itu sendiri, bukan mazhab, karena mazhab merupakan posisi hukum dan ideologi mapan yang tidak dapat diubah. Oleh karena itu, kerjasama dan saling mengenal antara masyarakat yang berbeda mahzab atau apa yang sering kita sebut dialog dan pemulihan hubungan—yang bertujuan untuk mencapai kesatuan dan kekuasaan di tingkat sosial, budaya, ekonomi dan politik sangat diperlukan kedua kelompok.  Wallahu A’lam Bishowab. [LS]

 

Sumber: OnIslam

Hubungan Antara Sunni dan Syiah

sunni_and_shia_unity_by_fatimach-d6viy0o-53aa3c9d550b6Islam menyerukan semua orang untuk mengenal satu sama lain.
Pemulihan hubungan dan dialog di sekolah atau pusat pendidikan yang mengedepankan pemikiran Islam bertujuan untuk menjaga “tubuh Islam”, agar Islam sebagai agama tetap hidup, koheren, dan kuat, sehingga umat Islam dapat menjaga umat dari musuh-musuhnya. Dalam Al Qur’an, Allah Swt. berfirman:

“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalas dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).” (Qs. Al-Anfal: 60)

Dengan demikian, kepatuhan terhadap pluralisme dalam Islam –dengan saling menghormati—terbukti dengan pandangan dan pemikiran yang berbeda—merupakan benteng kekuasaan. Sementara itu, mencoba untuk memaksakan pikiran atau pandangan tertentu pada orang lain merupakan jalan menuju kelemahan dan kehancuran. Oleh karena itu, tugas kita sebagai umat Islam adalah untuk meningkatkan persatuan Islam dan untuk melaksanakan perintah Allah Swt. yang tercantum dalam  Surat Ali Imron : 103.

“Dan berpeganglah kamu semuanya pada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, sehingga dengan nikmat-Nya, kamu menjadi bersaudara.”

Islam menyerukan semua orang untuk mengenal satu sama lain. Allah Swt. berfirman:

“Hai manusia, sesungguhnya Kami ciptakan kalian dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, serta menjadikan kalian berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kalian saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kalian di sisi Allah ialah orang yang paling takwa. Sesunggguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (Qs. Al-Hujurat 49:13)

Oleh karena itu, Sunni dan Syiah—kelompok terbesar dalam umat Islam—perlu mengenal satu sama lain. Cendekiawan Muslim terkemuka dunia, Dr Al-`Awwa menjelaskan secara singkat tentang keadaan historis yang menyebabkan perselisihan di kalangan umat Islam pasca kematian Nabi Muhammad Saw.

Setelah kematian Nabi, empat sahabat diasumsikan dalam kekhalifahan. Abu Bakar As-Siddiq terpilih sebagai khalifah pertama. Ia digantikan oleh Umar ibn Al-Khattab dan kemudian Utsman ibn Affan, yang kemudian dibunuh di tengah kerusuhan politik karena ketidaksetujuan masyarakat atas beberapa tindakannya.

Setelah itu, Ali ibn Abi Thalib diakui sebagai khalifah keempat, namun ada ketidaksepakatan di antara masyarakat mengenai posisinya. Beberapa menolak untuk mengakuinya sebagai khalifah, dan sebagian lain memberikan dukungan mereka untuknya. Kelompok ketiga, bagaimanapun, menganggapnya sebagai seorang imam dan khalifah yang sah. Ketidaksepakatan tersebut masih ada di zaman modern kita saat ini.

Selama kekhalifahan itu, Ali ibn Abi Thalib berselisih dengan Thalhah ibn Ubayd Allah dan Az-Zubair bin Al-Awam. Juga, berselisih dengan Mu’awiah bin Abi Sufyan. Pertengkaran ini memicu kontroversi di kalangan masyarakat.

Perjuangan bersenjata antara Ali dan Mu’awiah membagi umat menjadi tiga pihak:

Pihak pertama berpihak pada Ali sepanjang dan setelah perjuangannya. Para anggota sisi ini kemudian dikenal sebagai Partai (Syiah) dari Ali. Nama itu kemudian dikurangi menjadi Syiah. Partai ini semakin pecah menjadi banyak golongan, yang sebagian besar tidak ada lagi. Kini, yang tersisa hanya dua kelompok tetap, yakni Imamiyah Ithna `Ashriyyah (Ja`fariyyah) dan Zaidiyah.

Pihak kedua kemudian dikenal sebagai Al-Khawarij (pembangkang). Penamaan pada kelompok ini telah disematkan sejak awal. Namun, mereka tidak ada lagi. Hari ini, tidak ada jejak mereka yang dapat ditemukan.

Pihak ketiga adalah kelompok yang dikenal sebagai Ahl As-Sunnah Wal-Jama ah. Kelompok inilah yang kemudian menyasar sebagian besar umat Islam yang selama perang terpecah menjadi kelompok Ali dan Mu`awiyah. Namun, pada akhirnya, ketika Al-Hasan ibn Ali mengundurkan diri dari kekhalifahan mendukung Muawiyah, kedua kubu tersebut digabung menjadi satu partai.

Satu hal yang menjadi alasan utama di balik perpecahan tersebut di kalangan umat Islam adalah politik. Kemudian, meluas ke permasalahan keyakinan dan hukum. Masing-masing pihak memiliki konsep dan alasan tersendiri terkait pendapat mereka. [LS]

Sumber :Islam Indonesia

Cari Solusi Pemulangan: Menteri Agama Kunjungi Muslim Syiah Sampang

IMG-20140805-WA0008-660x330Dua tahun sudah ratusan pengungsi Muslim Syiah Sampang teraniaya. Terlunta-lunta di pengungsian jauh dari kampung halaman. Momen lebaran yang mestinya menjadi momen penuh kehangatan untuk menyambung silaturrahmi dengan sanak keluarga pun menjadi lembaran pahit di asingnya pengungsian. Pemda Sampang dan Pemprov Jatim menghalangi mereka berlebaran di kampung halaman.

Namun harapan para pengungsi Muslim Syiah Sampang tak pernah bergeming. Mereka tetap ingin pulang. Harapan ini kembali tumbuh segar kala Menteri Agama yang baru, Lukman Hakim Saifuddin, yang menggantikan posisi Suryadharma Ali, kemarin datang mengunjungi pengungsi Muslim Syiah di Jemundo Sidoarjo.

Bersama Menteri Agama, hadir juga beberapa pejabat Pemprov Jawa Timur, seperti, Asisten III Gubernur, pejabat di Birokesra, dan Kanwil Kemenag. Pihak Polres juga masuk dalam rombongan yang mendampingi Menag Lukman Hakim Saifuddin. Ikut juga Dr. Abdul A’la dari IAIN Sunan Ampel bersama rombongan. Rombongan yang terlebih dahulu singgah di Madura ini datang jam 18.30 WIB dan meninggalkan lokasi pengungsian jam 19.45 WIB.

Dari pihak pengungsi, empat wakil pengungsi diberi kesempatan menyampaikan unek-unek dan harapannya selama dua tahun teraniaya dan menjadi pengungsi di hadapan Menteri Agama. Keempatnya adalah Ustad Iklil Al-Milal selaku koordinator pengungsi, dan tiga pengungsi lainnya, Nur Kholis, Muhlisin dan Muhammad Zaini.

Pemda Dan Pemprov Menghalangi Islah

Nur Kholis saat diberi kesempatan berbicara menyampaikan bahwa sebenarnya baik pengungsi dan warga kampung sudah sama-sama ingin islah dan berdamai. Hanya segelintir kiai dan pemerintah daerah baik kabupaten dan propinsi yang entah mengapa menghalangi proses islah. Fakta ini berbeda dengan dalih yang selama ini dikemukakan pihak pemerintah daerah tersebut bahwa mereka bermaksud melindungi pengungsi dari kemungkinan berulangnya tindak kekerasan jika pulang kampung sebab ancaman warga setempat masih kerap terjadi.

“Sebenarnya kami sudah berdamai dengan masyarakat di sana dan menandatangani pakta perdamaian (islah). Kami menjawab perdamaian warga dengan perdamaian juga. Tapi pemerintah tidak memanfaatkan modal itu malah kami yang disalahkan,” keluh Nur Kholis yang mengaku sudah memberikan file perjanjian damai antara pengungsi dan warga kampungnya kepada Menteri Agama ini.

Hal senada diungkapkan oleh Ali Ridha Assegaf, pengurus DPW ABI Jawa Timur yang mendampingi pengungsi bahwa sebenarnya modal perdamaian ini di akar rumput sudah ada. Namun patut disayangkan pemkab dan pemprov serta segelintir kiai malah menghalangi terjadinya proses islah.

Sementara Ustadz Iklil Al-Milal, koordinator pengungsi Syiah Sampang, sekaligus kakak dari Ustadz Tajul Muluk yang hingga saat ini masih dipenjara melalui putusan pengadilan yang sarat kejanggalan itu, berharap masalah pengungsi ini cepat diselesaikan pemerintah.

“Harapan saya ada penyelesaian masalah ini secepatnya. karena dengan berlarutnya masalah ini ada pihak tertentu yang ingin terus memprovokasi dan mengadu-domba kami sesama warga negara,” terang Ustad Iklil.

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin usai mendengarkan keluhan dan aspirasi para pengungsi Muslim Syiah Sampang optimis bisa menyelesaikan masalah ini karena pengungsi memiliki keinginan kuat kembali ke kampung halaman. “Yang paling penting adalah toleransi kedua belah pihak,” ujar Lukman Hakim.

Usai bertatap muka dengan Menteri Agama yang baru Nur Kholis berharap, Lukman Hakim tidak bersikap seperti Menteri Agama yang lalu, Suryadharma Ali, yang menurutnya hanya memberi harapan palsu. (Muhammad/Hammada)

Foto pertemuan Menteri Agama Lukman Hakim dengan pengungsi Muslim Syiah Sampang di Jemundo Sidoarjo:

IMG-20140805-WA0011
     IMG-20140805-WA0010IMG-20140805-WA0002 (1)IMG-20140805-WA0005

Sumber :Abi Press

 

Menag Optimis Pengungsi Syiah Sampang Pulang Ke Kampung Halaman

IMG-20140805-WA0005Kunjungan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menumbuhkan harapan baru yang lama mengering akibat abainya pemerintah terhadap nasib pengungsi Syiah Sampang. Seperti diketahui para korban tindak kekerasan dan penyerangan yang kini menempati lokasi pengungsian itu, sudah mengalami distrust terhadap sejumlah janji pemulangan mereka ke tanah kelahirannya di Sampang.

Selasa Malam (5/8) ba’da Maghrib, rombongan Menteri Agama datang mengunjungi pengungsi Muslim Syiah Sampang di Rusun Jemundo Sidoarjo, Jawa Timur. Lukman Hakim selaku Menteri Agama yang baru menyatakan bahwa  masalah ini harus cepat diselesaikan agar tidak ada pihak ketiga yang memancing di air keruh. “Kita harus segera menemukan titik temu agar tidak ada pihak ketiga yang memanfaatkan,” ujar Lukman Hakim. Read More »