Kelahiran dan Masa Kecil Nabi Muhammad Saw

Tahun kelahiran Nabi Muhammad saw tidak bisa diketahui dengan pasti. Ibnu Hisyam dan yang lainnya menulis bahwa tanggal kelahirannya terjadi pada Tahun Gajah; tetapi secara pasti tidak dapat juga ditentukan bahwa sebenarnya kapan dan pada tahun apa peristiwa perang gajah terjadi. Mengingat bahwa para sejarawan menulis tentang hari wafat Nabi Muhammad saw pada tahun 632, dan ketika wafat ia berumur 63 tahun, maka tahun kelahirannya dapat diperkirakan sekitar tahun 569- 570. [1]

Baca juga Contoh Sikap Toleransi Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wa Sallam

Hari kelahiran Nabi besar Islam menurut pendapat masyhur Syiah adalah 17 Rabiul Awwal dan menurut pendapat masyhur Ahlusunah adalah 12 Rabiul Awwal.[2]

Nabi lahir di kota Mekah. Sebagian referensi meyakini bahwa tempat kelahirannya adalah di Syi’ib Abi Thalib, yaitu di lembah antara dua gunung Abu Qubais dan Khandamah di Mekah. Sebelumnya, lembah ini merupakan milik Abdul Muththalib  [3]

Alquran al-Karim menegaskan bahwa Nabi Muhammad saw masa kecilnya berlalu dalam keadaan yatim dan banyak dari sumber-sumber sejarah yang juga membuktikan hal tersebut. [4] Abdullah, ayah Muhammad saw, beberapa bulan setelah melakukan pernikahan dengan Aminah binti Wahb, kepala suku dari kabilah Bani Zuhrah, pergi untuk melakukan perjalanan dagang ke Syam dan ketika pulang ia meninggal dunia di kota Yastrib. Sebagian para sejarawan menulis bahwa Abdullah meninggal dunia beberapa bulan setelah kelahiran Muhammad saw. Selanjutnya Muhammad saw menjalani masa penyusuannya pada seorang perempuan bernama Halimah, dari kabilah bani Sa’ad.

Di saat Muhammad berusia 6 tahun 3 bulan (dan menurut sebagian 4 tahun), ibunya Sayidah Aminah, telah membawanya ke Yatsrib untuk berkunjung ke rumah sanak dan familinya (dari pihak ibu Abdul Muththalib dari kabilah Bani Ady bin Najjar). Dan dalam perjalanan pulang ke Mekah, Sayidah Aminah meninggal dunia di daerah bernama Abwa’ dan dipusarakan di sana. Sayidah Aminah ketika wafat berusia 30 tahun. [5]

Setelah Sayidah Aminah wafat, Abdul Muththalib, kakek Nabi dari pihak ayah yang kemudian bertanggung jawab untuk mengasuh dan membesarkannya. Di usianya yang ke 8 tahun, Abdul Muththalib mengucapkan salam terakhirnya pada dunia dan Muhammad joke berada di bawah asuhan pamannya Abu Thalib. [6]

Berkenaan dengan kehidupan Nabi Muhammad saw banyak keterangan-keterangan dan penjelasan yang dimuat dalam teks-teks sejarah, dan peristiwa-peristiwa dan kejadian-kejadian yang berkaitan dengan kehidupannya tercatat lebih lengkap secara akurat dibandingkan dengan nabi-nabi lainnya. Namun meskipun demikian, masih ada beberapa hal yang belum jelas secara terperinci mengenai hal-hal partikular dari kehidupannya dan terkadang masih ada kesamaran-kesamaran dan perbedaan pendapat tentangnya.

Para sejarawan menulis bahwa Muhammad ketika kecil pernah mengadakan perjalanan bersama Abu Thalib, pamannya ke Syam dan di pertengahan jalan pada sebuah tempat bernama Bashra seorang pendeta Nasrani bernama Buhaira melihat tanda-tanda kenabian pada dirinya. Ia joke berpesan kepada Abu Thalib untuk menjaga Muhammad dari bahaya gangguan kaum Yahudi sebagai musuhnya. Dikarenakan para rombongan telah menjauh dari Bukhaira, pendeta tersebut menahan Muhammad sejenak dan berkata kepadanya, “Aku bersumpah, demi Latta dan Uzza, apa yang aku tanyakan padamu, jawablah!” Muhammad saw menjawab, “Jangan bertanya kepadaku dengan nama Latta dan Uzza, karena sesungguhnya tidak ada yang lebih aku benci dari kedua nama tersebut.” Kemudian Buhaira memberikan sumpah kepadanya dengan nama Allah swt.[7]

Ketika Muhammad saw berumur 25 tahun, Abu Thalib berkata kepadanya: “Rombongan Quraisy sudah mulai bersiap-siap untuk berangkat ke Syam. Khadijah binti Khuwailid telah memberikan modal kepada sekelompok dari keluargamu supaya mereka berdagang untuknya dan bersekutu dalam keuntungan. Jika engkau mau dia juga akan menerimamu.” Kemudian dia berkata dengan Khadijah dan ia menerimanya. Ibnu Ishaq meriwayatkan bahwa Khadijah telah mengenal Muhammad dengan kepercayaan dan kebesaran yang dimilikinya, kepadanya dipesankan: Jika engkau siap berdagang dengan hartaku, aku akan membayar sahammu lebih tinggi dari yang lain. [8] Setelah perjalanan dagang inilah Khadijah dinikahi Muhammad saw.

Catatan kaki

  1.  Tārikh wa Atsar Islami, hal. 114; Rasul Ja’fariyan, Atsar Islami Makkah wa Madinah, hal. 149.
  2. Ibnu Hisyam, jil. 1, hal. 352.
  3. Rasul Ja’fariyan, Tārikh wa Atsar Islami, hal. 151.
  4. Tārikh wa Atsār Islāmi, hal. 115.
  5. Rasul Ja’fariyan, Atsar Islami, hal. 151.
  6. Bihār al-Anwār, jil. 15, hal. 251, 252, 276; Kulaini, al-Kafi, jil. 1, hal. 439.
  7. Tārikh wa Atsār Islāmi, hal. 114.
  8. Silahkan lihat: Al-Daulah al-Abasiyah, hal. 25.

About admin