Amalan-amalan di Hari Arafah

Salah satu hari yang ditunggu oleh kaum muslimin sedunia adalah hari arafah. Hari ini adalah hari yang agung. Rasulullah saw menganjurkan untuk memanfaatkan hari ini untuk beribadah dan taat kepada Allah swt. Pada hari ini, saat jemaah haji berkumpul di Padang Arafah, Allah melapangkan kebaikan dan kedermawanan-Nya. Pada hari ini, setiap orang hendaknya meminta kepada Allah saja. Imam Ali Zainal Abidin as mendengar seorang pengemis meminta kepada seseorang, lalu beliau mengatakan kepadanya, “Celakalah engkau! Engkau meminta kepada selain Allah, padahal janin di rahim ibunya saja mengharapkan keutamaan dari-Nya untuk mendapat keberuntungan.”

Mengingat keberkahan dan keutamaan hari ini, kaum muslimin layak mengisinya dengan berbagai ibadah dan amaliyah khusus. Di antara amalan yang disebutkan dalam berbagai kitab doa adalah sebagai berikut :

Pertama: Mandi.Tujuannya adalah agar ibadah kepada Allah, dimulai dengan bersih lahir dan batin.

Kedua: Hari ini juga disunnahkah untuk menziarahi Imam Husain as. Dalam beberapa riwayat dari para Imam Ahlul Bait, menyebutkan keutamaan ziarah kepada Imam Husain as pada hari ini sangat mutawatir. Sesiapa yang berkesempatan untuk berziarah kepada beliau pada hari ini dengan hadir di bawah kubah sucinya, ia mendapat pahala tidak kurang dari orang yang hadir di Arafah, bahkan lebih dari itu. Cara-cara berziarah kepada beliau di hari Arafah akan disebutkan di bab ziarah .

Ketiga: Membaca doa Arafah. Di luar ruangan serta beratap langit. Mulailah dengan menyatakan dosa-dosanya di hadapan Allah serta mohonkanlah ampunan dari-Nya. (Doa Arafah dan doa Imam Husein di Arafah)

Keempat : Berpuasa. Dalam riwayat Al Kaf’ami disebutkan “Disunnahkan untuk berpuasa pada hari ini jika tidak meletihkan pendoa untuk berdoa, dan mandi sebelum zawal lalu berziarah kepada Imam Husain as pada siang dan malam di hari ini. Apabila zawal telah tiba, maka bersegeralah melakukan shalat Dhuhur dan Ashar dengan beratapkan langit. Setelah selesai melakukan dua shalat wajib tersebut, lakukanlah shalat dua rakaat, pada rakaat pertama membaca al-Fâtihah lalu membaca surah at-Tauhîd, dan pada rakaat kedua setelah al-Fâtihah membaca surah al-Kâfirun, kemudian shalat lagi empat rakaat masing-masing rakaatnya membaca al-Fâtihah dan at-Tauhîd 50 kali.”

Kelima : Melaksanakan shalat dua rakaat setelah shalat Ashar dan melaksanakan shalat Imam Ali bin Abu Thalib. Hal ini disebutkan dalam Kitab Al Iqbal yang diriwayatkan oleh Ibn Thawus. Setelah shalat itu, disunnahkan untuk membaca doa-doa sebagai berikut :

سُبْحَانَ الَّذِيْ فِي السَّمَاءِ عَرْشُهُ، سُبْحَانَ الَّذِيْ فِي الْأَرْضِ حُكْمُهُ، سُبْحَانَ الَّذِيْ فِي الْقُبُوْرِ قَضَاؤُهُ، سُبْحَانَ الَّذِيْ فِي الْبَحْرِ سَبِيْلُهُ، سُبْحَانَ الَّذِيْ فِي النَّارِ سُلْطَانُهُ، سُبْحَانَ الَّذِيْ فِي الْجَنَّةِ رَحْمَتُهُ، سُبْحَانَ الَّذِيْ فِي الْقِيَامَةِ عَدْلُهُ، سُبْحَانَ الَّذِيْ رَفَعَ السَّمَاءَ، سُبْحَانَ الَّذِيْ بَسَطَ الْأَرْضَ، سُبْحَانَ الَّذِيْ لاَ مَلْجَأَ وَ لاَ مَنْجَى مِنْهُ إِلاَّ إِلَيْهِ

Maha suci Dia Yang Arsy-Nya berada di langit! Maha Suci Dia Yang hukum-Nya berlaku di bumi! Maha Suci Dia Yang qada’-Nya berlaku di alam kubur! Maha Suci Dia Yang jalan-Nya di lautan! Maha Suci Dia Yang menguasai api! Maha Suci Dia Yang rahmat-Nya berada di surga! Maha Suci Dia Yang keadilan-Nya pada hari kiamat! Maha Suci Dia Yang meninggikan langit! Maha Suci Dia Yang membentangkan bumi! Maha Suci Dia Yang tidak ada tempat berlindung dan memohon keselamatan kecuali kepada-Nya!

Kemudian membaca:

سُبْحَانَ اللَّهِ وَ الْحَمْدُ لِلَّهِ وَ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَ اللَّهُ اَكْبَرُ

Maha suci Allah! Segala puji bagi-Nya! Tiada tuhan selain Allah! Allah Maha Besar!

(Dibaca sebanyak 100 X, lalu membaca surah at-Tauhîd 100X, ayat kursi 100 X, dan membaca shalawat 100 X)

Kemudian membaca:

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَ لَهُ الْحَمْدُ يُحْيِيْ وَ يُمِيْتُ وَ يُمِيْتُ وَ يُحْيِيْ وَ هُوَ حَيٌّ لاَ يَمُوْتُ بِيَدِهِ الْخَيْرُ وَ هُوَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ

Tiada tuhan selain Allah Yang Maha Esa! Tiada sekutu bagi-Nya! Kekuasaan adalah milik-Nya! Puji syukur untuk-Nya Yang Menghidupkan dan Mematikan, Yang mematikan dan Menghidupkan! Dia-lah Yang Hidup tidak pernah mati! Dia-lah kebaikan! Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu! (dibaca 10 kali)

Membaca wirid berikut (masing masing 10  x)

أَسْتَغْفِرُ اللَّهَ الَّذِي لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ وَ أَتُوْبُ إِلَيْهِ

Aku memohon ampun kepada Allah Yang tiada tuhan selain-Nya, Yang Maha Hidup dan Kekal! Aku bertaubat kepada-Nya!

يَا اللَّهُ

Ya Allah!

يَا رَحْمَانُ

Wahai Pengasih!

يَا رَحِيْمُ

Wahai Penyayang!

يَا بَدِيْعَ السَّمَاوَاتِ وَ الْأَرْضِ يَا ذَا الْجَلاَلِ وَ الْإِكْرَامِ

Wahai Pencipta langit dan bumi! Wahai Pemilik kesucian dan kemuliaan!

يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ

Wahai Yang Maha Hidup dan Kekal!

يَا حَنَّانُ يَا مَنَّانُ

Wahai Pengasih dan Pemberi!

يَا لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ

Wahai Yang tiada tuhan selain Engkau!

آمِيْنَ

Lalu bacalah doa berikut dan kemudian sampaikan hajat kepada Allah swt:

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ يَا مَنْ هُوَ أَقْرَبُ إِلَيَّ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيْدِ، يَا مَنْ يَحُوْلُ بَيْنَ الْمَرْءِ وَ قَلْبِهِ، يَا مَنْ هُوَ بِالْمَنْظَرِ الْأَعْلَى وَ بِالْأُفُقِ الْمُبِيْنِ، يَا مَنْ هُوَ الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى، يَا مَنْ لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْئٌ وَ هُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ، أَسْأَلُكَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ

Ya Allah aku memohon-Mu! Wahai Yang Paling Dekat denganku melebihi urat leherku! Wahai Dzat Yang berada di hati seseorang! Wahai Yang Tinggi dan di ufuk yang jelas! Wahai Yang Maha Pengasih Yang bersinggasana di Arsy! Wahai Yang tiada sesuatu yang serupa dengan-Nya! Dia Maha Mendengar dan Melihat! Aku memohon-Mu melalui shalawat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad saw!

Kemudian bacalah dengan shalawat yang diriwayatkan dari Imam Ja’far Shadiq as. Dalam riwayat disebutkan bahwa sesiapa yang ingin menyenangkan Rasulullah saw, maka bacalah shalawat kepadanya sebagai berikut:

اَللَّهُمَّ يَا أَجْوَدَ مَنْ أَعْطَى، وَ يَا خَيْرَ مَنْ سُئِلَ، وَ يَا أَرْحَمَ مَنِ اسْتُرْحِمَ،

Ya Allah! Wahai Yang Maha Derma! Wahai Tempat Terbaik untuk memohon! Wahai Yang Maha Menyayangi siapa joke yang memohon kasih sayang!

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِهِ فِي الْأَوَّلِيْنَ وَ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِهِ فِي الْآخِرِيْنَ وَ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِهِ فِي الْمَلَإِ الْأَعْلَى وَ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِهِ فِي الْمُرْسَلِيْنَ،

Ya Allah! Curahkan shalawat atas Muhammad beserta keluarganya di antara orang-orang terdahulu! Sejahterakan Muhammad saw beserta keluarganya di antara orang-orang yang terakhir! Sejahterakan Muhammad saw beserta keluarganya di hadapan semua orang! Sejahterakan Muhammad beserta keluarganya di antara para rasul!

اَللَّهُمَّ أَعْطِ مُحَمَّدًا وَ آلَهُ الْوَسِيْلَةَ وَ الْفَضِيْلَةَ وَ الشَّرَفَ وَ الرِّفْعَةَ وَ الدَّرَجَةَ الْكَبِيْرَةَ،

Ya Allah anugerahilah Muhammad saw dan keluarganya dengan wasilah, keutamaan, kemuliaan, keagungan dan derajat yang tinggi!

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ آمَنْتُ بِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ لَمْ أَرَهُ، فَلاَ تَحْرِمْنِيْ فِيْ (يَوْمِ) الْقِيَامَةِ رُؤْيَتَهُ وَ ارْزُقْنِيْ صُحْبَتَهُ وَ تَوَفَّنِيْ عَلَى مِلَّتِهِ وَ اسْقِنِيْ مِنْ حَوْضِهِ مَشْرَبًا رَوِيًّا سَائِغًا هَنِيْئًا لاَ أَظْمَأَ بَعْدَهُ أَبَدًا إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ،

Ya Allah! Aku berkeyakinan penuh kepada Muhammad saw meski aku tidak pernah melihatnya, maka jangan Engkau hindarkan aku untuk melihatnya pada hari kiamat, pertemukanlah aku dengannya, matikanlah aku sebagai golongannya, berilah aku minum dari atmosphere telaganya yang menghapus dahaga selamanya! Sungguh Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu!

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ آمَنْتُ بِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ لَمْ أَرَهُ فَعَرِّفْنِيْ فِي الْجِنَانِ وَجْهَهُ،

Ya Allah! Aku berkeyakinan penuh kepada Muhammad saw! Aku belum pernah melihatnya, maka aku ingin melihat wajahnya di surga!

اَللَّهُمَّ بَلِّغْ مُحَمَّدًا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ مِنِّيْ تَحِيَّةً كَثِيْرَةً وَ سَلاَمًا

Ya Allah sampaikanlah penghormatan yang banyak salam dariku kepada Muhammad beserta keluarganya!

Kemudian bacalah doa Ummu Daud, sebagaimana disebutkan pada amalan bulan Rajab, kemudian membaca tasbih yang pahalanya tidak terhitung, tasbih tersebut sebagai berikut:

سُبْحَانَ اللَّهِ قَبْلَ كُلِّ أَحَدٍ، وَ سُبْحَانَ اللَّهِ بَعْدَ كُلِّ أَحَدٍ، وَ سُبْحَانَ اللَّهِ مَعَ كُلِّ أَحَدٍ، وَ سُبْحَانَ اللَّهِ يَبْقَى رَبُّنَا وَ يَفْنَى كُلُّ أَحَدٍ، وَ سُبْحَانَ اللَّهِ تَسْبِيْحُا يَفْضُلُ تَسْبِيْحَ الْمُسَبِّحِيْنَ فَضْلاُ كَثِيْرًا قَبْلَ كُلِّ أَحَدٍ، وَ سُبْحَانَ اللَّهِ تَسْبِيْحًا يَفْضُلُ تَسْبِيْحَ الْمُسَبِّحِيْنَ فَضْلاً كَثِيْرًا بَعْدَ كُلِّ أَحَدٍ، وَ سُبْحَانَ اللَّهِ تَسْبِيْحًا يَفْضُلُ تَسْبِيْحَ الْمُسَبِّحِيْنَ فَضْلاً كَثِيْرًا مَعَ كُلِّ أَحَدٍ، وَ سُبْحَانَ اللَّهِ تَسْبِيْحًا يَفْضُلُ تَسْبِيْحَ الْمُسَبِّحِيْنَ فَضْلاً كَثِيْرًا لِرَبِّنَا الْبَاقِيْ وَ يَفْنَى كُلُّ أَحَدٍ، وَ سُبْحَانَ اللَّهِ تَسْبِيْحًا لاَ يُحْصَى وَ لاَ يُدْرَى وَ لاَ يُنْسَى وَ لاَ يَبْلَى وَ لاَ يَفْنَى وَ لَيْسَ لَهُ مُنْتَهًى، وَ سُبْحَانَ اللَّهِ تَسْبِيْحًا يَدُوْمُ بِدَوَامِهِ وَ يَبْقَى بِبَقَائِهِ فِيْ سِنِي الْعَالَمِيْنَ وَ شُهُوْرِ الدُّهُوْرِ وَ أَيَّامِ الدُّنْيَا وَ سَاعَاتِ اللَّيْلِ وَ النَّهَارِ، وَ سُبْحَانَ اللَّهِ أَبَدَ الْأَبَدِ وَ مَعَ الْأَبَدِ مِمَّا لاَ يُحْصِيْهِ الْعَدَدُ وَ لاَ يُفْنِيْهِ الْأَمَدُ وَ لاَ يَقْطَعُهُ الْأَبَدُ وَ تَبَارَكَ اللَّهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِيْنَ

Maha suci Allah sebelum adanya seorangpun! Maha Suci Allah setelah adanya segala sesuatu! Maha Suci Allah bersama siapa pun! Maha Suci Allah! Tuhan kami Abadi sedangkan segala sesuatu pasti musnah! Maha Suci Allah Yang melebihi tasbih para pentasbih sebelum segala sesuatu! Maha Suci Allah Yang melebihi tasbih para pentasbih setelah segala sesuatu! Maha Suci Allah Yang melebihi tasbih para pentasbih dan segala sesuatu! Maha Suci Allah Yang melebihi tasbih para pentasbih Tuhanku Yang Kekal sedangkan segala sesuatu musnah! Maha Suci Allah dengan tasbih yang tak terhitung, tak diketahui, tak terlupakan, tak sirna, tak rusak dan tak berakhir! Maha suci Allah dengan tasbih yang selalu ada bersama-Nya, tetap ada bersama-Nya, pada tahun alam semesta, pada bulan masa, pada hari-hari dunia, pada jam-jam malam dan siang! Maha Suci Allah selama-lamanya, bersama keabadian, yang tak terhitung oleh bilangan, yang tidak pupus oleh tujuan, yang tidak terputus oleh masa! Maha Mulia Allah sebaik-baik Pencipta!

 Sumber: Safinah-online

Related posts:

PDI PerjuanganMinoritas Tertindas Di Mata Calon Penguasa (2) Dialog mahasiswa UHAMKAWaspadai Meningkatnya Gerakan ISIS di Indonesia f1f3da1a-a70b-4640-a187-6bd1b8d456afPenyusunan Kurikulum Diniyah Muslimah Ahlulbait Indonesia Jokowi 1Presiden Ingin Pelayanan Ibadah Haji Semakin Baik

About admin